free website hit counter Apa itu ISO, dunia fotografi - BIKINFOTO Apa itu ISO, dunia fotografi | Bikin Foto
WHAT'S NEW?
Loading...

Apa itu ISO, dunia fotografi

ISO sebenarnya adalah nama singkat umum untuk Organisasi Internasional untuk Standardisasi.

Di era digital sekarang ini, ISO telah terintegrasi dalam pengaturan kamera Anda. Ingat masa ketika Anda pergi untuk membeli gulungan film maka Anda akan membeli film yang memiliki nilai pada 100, 200 atau 400, bahkan mungkin 800 atau 1600? Nah jumlah tersebut adalah jumlah yang mengacu kepekaan film terhadap cahaya. Semakin tinggi angkanya, semakin sensitif terhadap cahaya film ini. ISO bit adalah standar untuk sensitivitas film yang di tunjukan melalui angka-angka seperti 100,200,400 dsb.
Jadi apa artinya sensitivitas?

Nah sensitivitas rendah berarti bahwa film tersebut harus terkena cahaya untuk jangka waktu lebih lama daripada film dengan sensitivitas tinggi untuk benar mengekspos gambar. Dengan sensitivitas yang lebih rendah Anda juga mendapatkan kualitas gambar yang lebih baik juga yang mengapa Anda harus selalu mencoba dan menggunakan sensitivitas terendah yang bisa lolos. Mari kita tidak maju dari diri kita sendiri meskipun, sedikit lebih penjelasan diperlukan.

Anda mungkin ingat film yang membeli untuk liburan cerah dan asisten toko akan merekomendasikan menggunakan film dinilai pada 100 atau 200. Jika, di sisi lain, Anda akan mengambil gambar di dalam ruangan, maka Anda mungkin akan merekomendasikan sensitivitas yang lebih tinggi seperti 400 atau mungkin 800. Jika Anda menggunakan film ISO100 dan memutuskan untuk mengambil beberapa gambar di dalam ruangan, kemungkinan Anda akan perlu menggunakan lampu kilat, atau gambar Anda akan keluar cukup gelap. Hal ini karena kepekaan film sangat rendah sehingga rana akan perlu terbuka untuk waktu yang lama untuk membiarkan cahaya yang cukup di. Kamera Anda mungkin tidak memiliki fitur untuk memungkinkan untuk tetap rana terbuka untuk cukup lama, itulah sebabnya Anda berakhir dengan gambar gelap.

Ini adalah salah satu masalah dengan film yang. Setelah Anda akan dimuat ke dalam kamera Anda, Anda cukup banyak terjebak dengan sensitivitas film untuk 24 atau 36 tembakan.

Membawa pada kamera digital dan Anda sekarang dapat mengubah pengaturan ISO untuk setiap tembakan yang Anda ambil. Itulah salah satu keuntungan besar dari fotografi digital.

Jadi, mengapa Anda hanya mendapatkan pilihan seperti 100, 200, 400, 800, 1600 dan mungkin 3200 ketika itu digital, pasti Anda bisa mengatur 154 atau 958 jika Anda menginginkannya? Ini hanya arus listrik dan sirkuit setelah semua, tidak sepotong film. Nah, dalam teori Anda bisa memilih pengaturan yang Anda inginkan, tapi membayangkan bagaimana rumit yang akan. Ada tiga pengaturan yang bergabung untuk memberikan paparan, ini Aperture, Shutter Speed ​​dan ISO. Masing-masing dapat diubah secara individual untuk memungkinkan Anda untuk mengatur kemudian apa yang Anda pikirkan akan memberikan paparan sempurna, atau Anda dapat membiarkan kamera mengatur mereka bagi Anda untuk apa yang dianggapnya adalah sempurna eksposur untuk kondisi itu dapat mendeteksi. Sudah tiga pilihan yang berbeda, masing-masing memiliki beberapa pengaturan sendiri, kombinasi banyak, sehingga menjaga ISO untuk mengatur nilai-nilai, yang orang akan memahami membuatnya sedikit kurang membingungkan.

Kualitas Gambar

Kualitas gambar yang baik dapat dicapai dengan menseting ISO yang lebih rendah. Jika Anda kembali mengingat masa lalu film hari Anda mungkin ingat semacam efek kasar beberapa gambar memiliki. Nah efek gandum ini adalah apa yang diperkenalkan dengan film sensitivitas yang lebih tinggi. Digital memiliki itu efek gandum sendiri dengan sensitivitas yang lebih tinggi dan dikenal sebagai Kebisingan. Gangguan digital dapat dilihat semacam efek speckley di bidang warna yang sama, seperti langit atau daerah bayangan gelap. Ini adalah subjek dari banyak diskusi dan kamera sering dinilai pada jumlah kebisingan yang dihasilkan pada ini sensitivitas yang lebih tinggi. Inilah sebabnya mengapa Anda harus selalu mencoba dan menjaga set ISO Anda ke angka terendah, dan menggunakan aperture dan shutter speed untuk mendapatkan eksposur yang tepat. Jika Anda tidak dapat melakukan itu dengan aperture atau shutter speed, naik ke pengaturan ISO berikutnya dan coba lagi. Salah satu nilai jual besar tentang kamera digital adalah bagaimana mereka menangani gangguan digital pada pengaturan ISO tinggi. Tingkat pro kamera atas dari Nikon atau Canon akan memiliki kontrol lebih baik atas kebisingan dari model yang lebih murah dan ini memungkinkan pro (atau siapa pun yang dapat membeli Nikon D3 atau Canon 1Ds misalnya) untuk pergi dengan menggunakan ISO yang lebih tinggi dan masih mendapatkan kualitas yang cukup baik untuk cetak.

Mengapa ISO tinggi pengaturan yang diperlukan?

Nah untuk bekerja dalam ruangan, seperti di konser, dimana tingkat cahaya yang cukup rendah. Atau Anda dapat menggunakannya dengan sengaja untuk mendapatkan kasar nuansa pasir untuk gambar (meskipun saya akan lebih memilih untuk menambahkan ini nanti pada komputer).

anda harus banyak bereksperimen dengan pengaturan ISO sehingga Anda dapat melihat melihat kemampuan kinerja kamera Anda dalam berbagai macam tingkatan. Setelah Anda sudah melakukan pengaturan seperti mengubah Aperture, Shutter Speed ​​dan ISO efek gambar Anda, Anda sudah cukup banyak mendapat semua dasar-dasar teknis dalam dunia fotografi. Hampir segala sesuatu yang lain dalam fotografi didasarkan pada tiga hal, sehingga hal ini penting untuk dipelajari.

0 komentar:

Post a Comment